mployee logo
Search
Close this search box.
Search
Close this search box.

Profesi Direktur Utama (CEO)

Direktur Utama (bahasa Inggris: Chief Executive Officer atau CEO) adalah posisi eksekutif tertinggi di sebuah perusahaan. Direktur Utama bertanggung jawab atas pengambilan keputusan strategis, pengelolaan operasional, dan arah keseluruhan perusahaan. Peran CEO melibatkan mengatur dan mengawasi berbagai aspek bisnis, termasuk perencanaan, pengembangan strategi, keuangan, pengambilan keputusan, manajemen tim, dan menjalin hubungan dengan pemangku kepentingan internal dan eksternal.

ceo direktur utama

Deskripsi Profesi Direktur Utama (CEO)

Direktur Utama (bahasa Inggris: Chief Executive Officer atau CEO) adalah posisi eksekutif tertinggi di sebuah perusahaan. Direktur Utama bertanggung jawab atas pengambilan keputusan strategis, pengelolaan operasional, dan arah keseluruhan perusahaan. Peran CEO melibatkan mengatur dan mengawasi berbagai aspek bisnis, termasuk perencanaan, pengembangan strategi, keuangan, pengambilan keputusan, manajemen tim, dan menjalin hubungan dengan pemangku kepentingan internal dan eksternal.

Umumnya, direktur utama bertugas sebagai seorang komunikator, pengambil keputusan, pemimpin, pengelola (manajer), dan eksekutor.

Jobdesk Direktur Utama (CEO)

Pengambilan keputusan strategis

CEO bertanggung jawab untuk merumuskan dan mengimplementasikan strategi jangka panjang perusahaan. Mereka melakukan analisis pasar, mengidentifikasi peluang dan tantangan, serta menetapkan tujuan bisnis yang ambisius.

Manajemen operasional

CEO mengawasi operasional perusahaan secara keseluruhan, memastikan efisiensi dan efektivitas dalam pelaksanaan kegiatan sehari-hari. Mereka bekerja dengan tim manajemen untuk mengkoordinasikan fungsi-fungsi utama seperti keuangan, produksi, pemasaran, dan sumber daya manusia.

Pemimpin tim

CEO memimpin tim eksekutif dan manajerial perusahaan, memberikan arahan, motivasi, dan pengawasan. Mereka membangun budaya kerja yang kuat, memastikan kolaborasi yang baik antara departemen, dan mendorong perkembangan individu dalam tim.

Representasi perusahaan

CEO adalah wajah publik perusahaan dan bertanggung jawab untuk menjalin hubungan dengan pemangku kepentingan eksternal, termasuk investor, mitra bisnis, pemerintah, dan media. Mereka memainkan peran penting dalam membangun dan memelihara citra perusahaan serta menjaga hubungan yang baik dengan pihak eksternal.

Pengelolaan risiko

CEO mengidentifikasi risiko bisnis potensial dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk meminimalkan dampaknya. Mereka bekerja sama dengan tim manajemen untuk mengembangkan kebijakan risiko dan menjaga kepatuhan terhadap peraturan dan regulasi yang berlaku.

Perencanaan keuangan

CEO memimpin perencanaan keuangan perusahaan, termasuk penganggaran, proyeksi pendapatan, dan pengelolaan kas. Mereka bertanggung jawab untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan profitabilitas perusahaan.

Mengorganisasi Visi dan Misi Perusahaan Secara Keseluruhan

Salah satu tugas direktur utama adalah menyusun, mengomunikasikan, dan menerapkan visi, misi, serta arah yang akan ditempuh perusahaan kepada para karyawannya. Direktur perusahaan wajib memastikan bahwa setiap karyawannya telah memahami betul tujuan yang hendak dicapai perusahaan.

Untuk melakukan hal tersebut, direktur perusahaan harus melakukan komunikasi pada level yang dapat membuat para karyawan benar-benar merasa dilibatkan dalam tujuan tersebut. Dengan begitu, mereka dapat yakin bahwa peran mereka di perusahaan memang dihargai. 

Meeting Rutin dengan Para Pemimpin Senior Perusahaan

Beberapa perusahaan atau organisasi bisnis biasanya memiliki Chief Executive Officers (CEO).

Bersama dengan para CEO atau tim eksekutif ini, direktur utama akan melakukan meeting rutin dengan para jajaran pemimpin senior perusahaan untuk memastikan bahwa berbagai keputusan yang dibutuhkan organisasi telah berjalan dengan baik dan tepat waktu.

Dalam hal ini, tanggung jawab direktur adalah menyebarkan ide dan arahan ke seluruh perusahaan hingga setiap karyawan memahami peran dan kontribusi yang diharapkan dari mereka.

Menyusun Formula dan Strategi untuk Mengarahkan Bisnis

Perusahaan mungkin memiliki tim untuk menyusun strategi bisnis berdasarkan divisi masing-masing, tetapi sebenarnya hal tersebut juga menjadi salah satu tugas dan wewenang direktur utama.

Sebagai direktur perusahaan, Anda dituntut untuk menyusun strategi rencana yang dapat mengarahkan bisnis menuju target tertentu. Nantinya, direktur utama bisa menggunakan masukan para karyawan dari seluruh level untuk mengembangkan strategi rencana tersebut.

Memilih Orang untuk Memimpin Divisi Tertentu

Umumnya, suatu perusahaan memiliki berbagai divisi agar keseluruhan performa dapat menjadi lebih fokus. Setiap divisi tersebut dipimpin oleh seseorang yang dianggap mumpuni dan ahli dalam bidangnya.

Nah, sudah menjadi tugas seorang direktur untuk menunjuk karyawan yang akan memimpin divisi tertentu. Karena ditunjuk langsung oleh direktur, biasanya para pemimpin divisi tersebut diminta untuk memberi laporan rutin tentang performa divisinya kepada direktur.

Mengikuti Situasi Kompetisi Internal dan Eksternal

Tugas dan tanggung jawab direktur lain yang tidak kalah penting untuk dilakukan adalah mengawasi situasi kompetisi bisnis secara keseluruhan.

Dengan begitu, direktur utama bisa langsung mengetahui jika ada kesempatan untuk melakukan ekspansi bisnis, bagaimana opini pelanggan tentang produknya, inovasi apa yang dilakukan kompetitor, perubahan peraturan pada industri bisnis, dan lain sebagainya.

Dari informasi yang didapatkan, nantinya direktur utama pun bisa menyesuaikannya dengan formula bisnis yang disusunnya.

Mengevaluasi Kesuksesan Perusahaan

Setelah perusahaan berhasil mencapai target atau tujuan tertentu, tugas dan tanggung jawab direktur utama tidak berhenti sampai di situ saja.

Direktur utama masih harus melakukan evaluasi kesuksesan tersebut dengan menggunakan metode-metode tertentu. Atau justru mungkin ternyata perusahaan tidak berhasil mencapai target yang ditetapkan, maka tugas direktur utama adalah mencari tahu alasan di balik ketidakberhasilan tersebut.

Keahlian Yang Harus Dimiliki Direktur Utama (CEO)

Seorang Direktur Utama (CEO) yang efektif membutuhkan beragam keahlian dan kualitas kepemimpinan untuk mengelola perusahaan dengan sukses. Berikut adalah beberapa keahlian yang penting dimiliki oleh seorang CEO:

1. Pengambilan Keputusan Strategis

CEO harus memiliki kemampuan untuk menganalisis informasi yang kompleks, memahami tren pasar, dan mengambil keputusan strategis yang tepat. Mereka harus memiliki wawasan bisnis yang luas dan kemampuan untuk melihat gambaran keseluruhan serta memprediksi potensi dampak keputusan jangka panjang.

2. Kepemimpinan

Seorang CEO harus menjadi pemimpin yang inspiratif dan memotivasi timnya untuk mencapai tujuan bersama. Mereka harus memiliki kemampuan untuk mengarahkan, membimbing, dan memotivasi karyawan, serta membangun budaya perusahaan yang positif dan kolaboratif.

3. Komunikasi Efektif

Kemampuan komunikasi yang baik sangat penting bagi seorang CEO. Mereka harus bisa berkomunikasi dengan jelas, baik secara lisan maupun tulisan, dan mampu berkomunikasi dengan berbagai pihak, termasuk tim manajemen, karyawan, pemangku kepentingan eksternal, dan media.

4. Visi Strategis

CEO harus memiliki wawasan dan visi yang jelas tentang arah strategis perusahaan. Mereka harus dapat mengidentifikasi peluang bisnis, mengantisipasi perubahan pasar, dan mengembangkan strategi yang inovatif untuk memastikan pertumbuhan dan keberhasilan jangka panjang perusahaan.

5. Kemampuan Manajerial

Seorang CEO harus memiliki kemampuan manajerial yang kuat untuk mengelola sumber daya perusahaan secara efisien. Ini meliputi kemampuan mengelola keuangan, operasional, dan sumber daya manusia, serta kemampuan dalam perencanaan, pengorganisasian, dan pengawasan.

6. Ketahanan dan Ketegasan

CEO harus memiliki ketahanan yang tinggi dalam menghadapi tantangan dan tekanan yang muncul dalam mengelola perusahaan. Mereka juga perlu memiliki ketegasan untuk mengambil keputusan sulit dan bertindak dengan tegas dalam situasi yang memerlukan keputusan cepat.

7. Kecakapan dalam Memimpin Perubahan

CEO harus mampu mengelola perubahan dan beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar dan lingkungan bisnis yang dinamis. Mereka harus memiliki kemampuan untuk memimpin perubahan organisasi, mengatasi hambatan, dan memotivasi karyawan dalam menghadapi perubahan.

Selain keahlian di atas, kepemimpinan yang sukses juga melibatkan sikap etis yang kuat, kemampuan dalam membangun hubungan yang baik dengan pemangku kepentingan, dan kemampuan untuk berinovasi dan berpikir kreatif.

Cara Menjadi Direktur Utama (CEO)

Berikut ini adalah cara menjadi seorang Direktur Utama (CEO):

Menjadi seorang Direktur Utama (CEO) adalah langkah yang signifikan dalam karir, dan ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mempersiapkan diri dan meningkatkan peluang Anda menjadi CEO. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ikuti:

1. Tingkatkan Pendidikan dan Pengetahuan

Upayakan untuk mendapatkan pendidikan yang relevan dan memperluas pengetahuan Anda di bidang bisnis. Menyelesaikan gelar sarjana atau pascasarjana dalam bidang terkait seperti manajemen bisnis, ekonomi, atau keuangan dapat memberikan dasar yang kuat. Selain itu, ikuti program pelatihan dan pengembangan yang berfokus pada kepemimpinan, strategi bisnis, dan keterampilan manajemen.

2. Kembangkan Pengalaman dan Kompetensi

Dalam perjalanan karir Anda, cari kesempatan untuk mengembangkan kompetensi kepemimpinan dan manajerial. Ambil peran yang memungkinkan Anda mengelola tim, mengambil tanggung jawab proyek yang signifikan, dan memimpin inisiatif bisnis. Bekerja di berbagai departemen atau fungsi dalam perusahaan juga dapat memberikan wawasan yang luas tentang operasional bisnis.

3. Bangun Jaringan dan Hubungan

Jalin hubungan yang kuat dengan profesional lain di industri Anda dan secara proaktif bangun jaringan. Ikuti konferensi, seminar, dan acara bisnis lainnya untuk bertemu dan terhubung dengan pemimpin bisnis yang berpengaruh. Jaringan yang luas dapat membantu Anda mendapatkan informasi, peluang, dan dukungan yang berharga dalam perjalanan menuju posisi CEO.

4. Perhatikan Pengalaman Internasional

Pengalaman internasional dapat menjadi aset berharga dalam mencapai posisi CEO. Mempelajari pasar dan budaya yang berbeda dapat memberikan wawasan global yang penting dalam bisnis. Jika memungkinkan, cari peluang untuk bekerja di cabang atau divisi internasional perusahaan, atau pertimbangkan untuk mengikuti program pertukaran atau penempatan kerja di luar negeri.

5. Perluas Pengetahuan Industri

Jangan hanya fokus pada pekerjaan Anda saat ini, tetapi perluas pengetahuan Anda tentang industri secara keseluruhan. Baca publikasi bisnis, ikuti perkembangan terbaru dalam industri Anda, dan tetap up-to-date dengan tren dan inovasi terbaru. Memiliki pemahaman mendalam tentang industri Anda akan membantu Anda menjadi pemimpin yang informasi dan visioner.

6. Ambil Tanggung Jawab Eksekutif

Perjuangkan kesempatan untuk memegang posisi eksekutif dalam perusahaan Anda. Ambil tanggung jawab yang lebih besar dan tunjukkan kemampuan kepemimpinan yang kuat. Berkontribusilah secara proaktif pada pengambilan keputusan strategis, laporan kepada direksi, dan membantu dalam mengelola arah keseluruhan perusahaan.

7. Bangun Reputasi yang Kuat

Fokuslah pada membangun reputasi profesional yang kuat dalam industri Anda. Jadilah seorang yang dapat diandalkan, integritas tinggi,

8. Tingkatkan Keterampilan Komunikasi dan Negosiasi

Keterampilan komunikasi yang efektif sangat penting bagi seorang CEO. Tingkatkan kemampuan Anda dalam berbicara di depan umum, presentasi, dan kemampuan menulis. Selain itu, pelajari keterampilan negosiasi yang baik untuk dapat menjalankan perundingan yang sukses dengan pemangku kepentingan internal dan eksternal.

9. Perluas Wawasan Keuangan

CEO perlu memiliki pemahaman yang kuat tentang aspek keuangan perusahaan. Pelajari dasar-dasar keuangan, pembuatan anggaran, analisis laporan keuangan, dan manajemen risiko. Jika diperlukan, pertimbangkan untuk mengikuti kursus keuangan atau bekerja sama dengan departemen keuangan perusahaan untuk mendapatkan pengalaman praktis.

10. Jadilah Pemimpin yang Visioner

CEO harus memiliki visi yang jelas dan kemampuan untuk menginspirasi orang lain dengan visi tersebut. Tingkatkan kemampuan Anda dalam merumuskan dan mengartikulasikan visi yang komprehensif untuk perusahaan. Jadilah seorang pemimpin yang dapat memotivasi, menggerakkan perubahan, dan menginspirasi karyawan untuk bekerja menuju tujuan bersama.

11. Menjalin Kemitraan atau Memulai Bisnis Sendiri

Salah satu jalur untuk menjadi CEO adalah dengan menjalin kemitraan dengan perusahaan atau memulai bisnis sendiri. Melalui kemitraan atau kepemilikan bisnis, Anda dapat mengembangkan keterampilan manajerial, pemimpin tim, dan pengambil keputusan strategis yang diperlukan dalam peran CEO.

12. Membangun Hubungan dengan Dewan Direksi

Dewan Direksi adalah pihak yang bertanggung jawab memilih CEO. Jadilah proaktif dalam membangun hubungan dengan anggota Dewan Direksi. Tunjukkan kinerja yang solid, lakukan presentasi yang baik, dan jalin koneksi dengan anggota dewan untuk membangun kepercayaan dan memperoleh dukungan mereka.

Ingatlah bahwa menjadi seorang CEO adalah perjalanan yang memerlukan dedikasi, kerja keras, dan pengalaman yang luas. Fokuslah pada pengembangan diri, tingkatkan keterampilan dan pengetahuan Anda, dan jadilah seorang pemimpin yang terus belajar dan berkembang.

Jenjang Karir Direktur Utama (CEO)

Urutan jabatan dalam perusahaan tertinggi yang bisa diduki oleh perorangan adalah direktur utama. Jadi, tidak ada jenjang karir lagi di atasnya. Umumnya direktur utama masuk dalam dewan direksi yang terdiri dari 1 orang direktur utama, 3 orang wakil direktur, dan 6 orang direktur.

Lalu berikut ini adalah langkah-langkah dalam jenjang karir menuju posisi CEO:

  1. Posisi Manajerial: Banyak CEO memulai karir mereka dari posisi manajerial, seperti Manajer Departemen, Manajer Proyek, atau Manajer Fungsional. Dalam peran ini, mereka mengembangkan keterampilan kepemimpinan dan manajemen yang dibutuhkan untuk mengelola tim dan memahami aspek operasional bisnis.
  2. Kepala Bagian: Setelah menjadi manajer, langkah berikutnya adalah menjadi Kepala Bagian (Head of Department) di suatu area atau fungsi bisnis tertentu. Misalnya, Kepala Keuangan, Kepala Pemasaran, Kepala Operasional, atau Kepala Sumber Daya Manusia. Posisi ini membutuhkan pemahaman mendalam tentang bidang tersebut dan kemampuan untuk mengelola strategi dan operasi departemen secara efektif.
  3. Eksekutif Senior: Selanjutnya, calon CEO dapat naik ke posisi eksekutif senior, seperti Wakil Presiden Eksekutif atau Anggota Dewan Eksekutif. Dalam peran ini, mereka terlibat dalam pengambilan keputusan strategis perusahaan secara keseluruhan dan berkontribusi pada pengembangan visi dan arah jangka panjang.
  4. Direktur: Sebagai langkah selanjutnya, individu dapat menjadi Direktur atau anggota dewan direksi. Posisi ini memberikan tanggung jawab yang lebih besar dalam mengawasi operasional dan kinerja perusahaan secara keseluruhan. Direktur bekerja sama dengan pemegang saham dan bertanggung jawab untuk menjaga kepentingan perusahaan.
  5. CEO: Akhirnya, perjalanan karir menuju posisi CEO terjadi ketika seseorang dipilih oleh dewan direksi untuk menjadi pemimpin tertinggi perusahaan. Posisi ini melibatkan pengambilan keputusan strategis, mengatur arah perusahaan, memimpin tim eksekutif, menjalin hubungan dengan pemangku kepentingan, dan bertanggung jawab atas kinerja keseluruhan perusahaan.

Yang Harus Kalian Ketahui Direktur Utama (CEO)

Sebelum menjadi direktur, Anda perlu mengetahui beberapa hal di bawah ini:

  • Tanggung jawab seorang direktur utama sangatlah berat, karena ialah orang yang bertanggung jawab langsung kepada para pemegang saham atau komisaris dari perusahaan tersebut. Tidak mudah menjadi seorang direktur, karena harus memiliki pengalaman, kepintaran, kreativitas, dan mampu bertahan dalam tekanan yang tinggi.

  • Dibalik tanggung jawab dan tugasnya yang berat, menjadi seorang direktur utama juga memiliki sisi indahnya yaitu gaji dan tunjangan yang besar, fasilitas yang spesial, serta kesejahteraan yang bisa dibilang terjamin.

Profesi Lainnya

profesi pengacara

Pengacara

Berdasarkan Undang-Undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat, pengacara adalah orang yang berprofesi memberi jasa hukum, baik di dalam maupun di luar pengadilan yang wilayah kerjanya

Read More »
advertiser director

Advertiser Manager

Advertising Manager adalah salah satu posisi manajerial yang bertanggung jawab memimpin dan mengelola periklanan di suatu perusahaan. Tugasnya adalah merencanakan, mengimplementasikan, dan mengelola kampanye periklanan

Read More »
produser rekamar

Produser Rekaman

Pekerjaan produser rekaman adalah peran yang bertanggung jawab atas proses produksi musik dan rekaman. Seorang produser rekaman bekerja dengan artis, musisi, penulis lagu, dan teknisi

Read More »
konsultan penyuluh pertanian

Konsultan Penyuluh Pertanian

Konsultan penyuluh pertanian adalah seorang profesional yang memiliki pengetahuan mendalam tentang pertanian dan memiliki kemampuan untuk memberikan nasihat, bimbingan, dan bantuan kepada petani, peternak, dan

Read More »
sosial media manager

Social Media Manager

Pekerjaan sebagai Social Media Manager adalah salah satu peran yang semakin penting dalam dunia pemasaran digital. Seiring dengan pertumbuhan pesat platform media sosial seperti Facebook,

Read More »

Officer Development Progam

Officer Development Program (ODP) adalah sebuah program pengembangan karir yang ditawarkan oleh banyak perusahaan besar dan institusi keuangan. Program ini dirancang untuk melatih dan mengembangkan

Read More »